fbpx

Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) merupakan salah satu pilar ekonomi nasional yang sangat penting. Selama dua kali krisis (1998 dan 2008), UMKM menjadi andalan dalam upaya pemulihan perekonomian nasional pascakrisis. Kontribusi UMKM pada sektor perekonomian nasional sangat besar, yakni sebesar 60,34% (Rp694 triliun) terhadap produk domestik bruto (PDB) (data tahun 2019). Di samping itu, sektor yang memiliki jumlah 64,2% ini mampu menyerap sekitar 116 tenaga kerja atau sekitar 97,02% dari total angkatan kerja nasional. Hal ini berbanding terbalik dengan usaha besar yang hanya menyerap 5,8 juta tenaga kerja. Namun, sejak pandemi Covid-19, UMKM mengalami dampaknya. Banyak pelaku usaha, termasuk UMKM, gulung tikar sehingga banyak orang kehilangan pekerjaan. Menurut data Kementerian Koperasi dan UKM, sektor UMKM yang paling terdampak Covid-19, antara lain, adalah 35,88% penyedia akomodasi dan makanan minuman, 23,33% pedagang besar dan eceran, serta 17,83% industri pengelolaan UMKM. Tentunya, jika kondisi ini dibiarkan atau tidak segera diatasi, sektor UMKM bisa semakin runyam. Oleh karena itu, sejumlah kalangan menilai bahwa UMKM perlu segera digerakkan agar roda perekonomian bisa kembali berputar. Pemerintah dalam hal ini tentunya telah melakukan berbagai upaya untuk menolong sektor yang pernah menjadi penyelamat ekonomi nasional. Melalui strategi survival dan pemulihan ekonomi UMKM, pemerintah mengucurkan dana bantuan sebesar Rp123,46 triliun. Dana bantuan tersebut terdiri atas subsidi bunga Rp35,28 triliun, penempatan dana untuk restrukturisasi Rp78,78 triliun, belanja imbal jasa pinjaman (IJP) Rp5 triliun, penjaminan untuk modal kerja Rp1triliun, PPh final ditanggung pemerintah Rp2,4 triliun, serta pembiayaan investasi kepada koperasi melalui Lembaga Pengelolaan Dana Bergulir (LPDB) Kemenkop UKM Rp1 triliun. Di samping itu, pemerintah mengaktifkan program bantuan produktif presiden bagi pelaku usaha mikro selama pandemi Covid-19. Pernyataan berikut yang SESUAI dengan isi paragraf ke-1 adalah …

Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) merupakan salah satu pilar ekonomi nasional yang sangat penting. Selama dua kali krisis (1998 dan 2008), UMKM menjadi andalan dalam upaya pemulihan perekonomian nasional pascakrisis. Kontribusi UMKM pada sektor perekonomian nasional sangat besar, yakni sebesar 60,34% (Rp694 triliun) terhadap produk domestik bruto (PDB) (data tahun 2019). Di samping itu, sektor yang memiliki jumlah 64,2% ini mampu menyerap sekitar 116 tenaga kerja atau sekitar 97,02% dari total angkatan kerja nasional. Hal ini berbanding terbalik dengan usaha besar yang hanya menyerap 5,8 juta tenaga kerja.

Daftar isi

Namun, sejak pandemi Covid-19, UMKM mengalami dampaknya. Banyak pelaku usaha, termasuk UMKM, gulung tikar sehingga banyak orang kehilangan pekerjaan. Menurut data Kementerian Koperasi dan UKM, sektor UMKM yang paling terdampak Covid-19, antara lain, adalah 35,88% penyedia akomodasi dan makanan minuman, 23,33% pedagang besar dan eceran, serta 17,83% industri pengelolaan UMKM. Tentunya, jika kondisi ini dibiarkan atau tidak segera diatasi, sektor UMKM bisa semakin runyam. Oleh karena itu, sejumlah kalangan menilai bahwa UMKM perlu segera digerakkan agar roda perekonomian bisa kembali berputar.

Pemerintah dalam hal ini tentunya telah melakukan berbagai upaya untuk menolong sektor yang pernah menjadi penyelamat ekonomi nasional. Melalui strategi survival dan pemulihan ekonomi UMKM, pemerintah mengucurkan dana bantuan sebesar Rp123,46 triliun. Dana bantuan tersebut terdiri atas subsidi bunga Rp35,28 triliun, penempatan dana untuk restrukturisasi Rp78,78 triliun, belanja imbal jasa pinjaman (IJP) Rp5 triliun, penjaminan untuk modal kerja Rp1triliun, PPh final ditanggung pemerintah Rp2,4 triliun, serta pembiayaan investasi kepada koperasi melalui Lembaga Pengelolaan Dana Bergulir (LPDB) Kemenkop UKM Rp1 triliun. Di samping itu, pemerintah mengaktifkan program bantuan produktif presiden bagi pelaku usaha mikro selama pandemi Covid-19.

Pernyataan berikut yang SESUAI dengan isi paragraf ke-1 adalah …
(A) UMKM merupakan pilar utama perekonominan nasional Indonesia.
(B) Setiap terjadi krisis, UMKM menjadi andalan untuk pemulihan.
(C) Sektor perekonomian Indonesia ditunjang sekitar 60% UMKM.
(D) Penyerapan tenaga kerja oleh usaha berskala besar masih paling banyak.
(E) UMKM di Indonesia masih menjadi solusi krisis ekonomi saat ini.

Jawabannya adalah C. Sektor perekonomian Indonesia ditunjang sekitar 60% UMKM.

Simak pembahasan berikut!

Simak pembahasan berikut!

Informasi adalah sebuah pesan yang terdapat di dalam sebuah teks. Informasi ditujukan kepada para pembaca dengan harapan memberikan manfaat bagi para penerimanya. Dalam sebuah teks, informasi dapat dibagi menjadi 2 jenis. Yang pertama adalah informasi tersurat atau informasi yang sudah nampak jelas di dalam teks. Lalu yang kedua adalah informasi tersirat atau informasi yang terdapat dalam sebuah teks tetapi tersembunyi. Dengan kata lain, informasi tersirat hanya dapat dipahami apabila si pembaca memahami konteks keseluruhan isi teks tersebut.

Dalam mencari sebuah informasi dalam teks, terdapat beberapa langkah yang dapat dilakukan. Pertama cukup baja judul teks. Dengan membaca judul teks, sebagai pembaca akan mendapatkan gambaran umum dari teks yang akan kita baca. Kedua melakukan skimming yaitu kegiatan membaca dengan cepat. Tujuannya adalah untuk mencari informasi tertentu yang dibutuhkan serta mendapatkan gambaran umum tentang teks. Terakhir dengan mencari ide pokok dari masing-masing paragraf.

Pernyataan yang paling sesuai dengan paragraf satu adalah “Sektor perekonomian Indonesia ditunjang sekitar 60% UMKM.”Hal ini dituliskan secara tersurat pada kalimat tiga “Kontribusi UMKM pada sektor perekonomian nasional sangat besar, yakni sebesar 60,34% (Rp694 triliun) terhadap produk domestik bruto (PDB) (data tahun 2019)

Jadi, jawabannya adalah C. Sektor perekonomian Indonesia ditunjang sekitar 60% UMKM.